25.2.11

SKYPE SEBAGAI SOLUSI KOMUNIKASI DALAM PENGAJARAN JARAK JAUH

Latar Belakang
Penggunaan Voip (voice over IP) meningkat pesat dari tahun ke tahun. Hal ini diduga bahwa pada akhir tahun 2009 akan ada 256 juta pengguna di seluruh dunia VOIP. VOIP kelebihan dalam hal skala, biaya, dan kemudahan penggunaan sekarang umumnya disepakati. Popularitas VOIP meningkat sejak akhir milenium dan gratis VOIP Skype saat ini memiliki mengejutkan mencatat 400 juta pengguna account pada akhir 2008. Dengan meningkatnya ketersediaan layanan VOIP untuk telepon selular tampak seperti bila adopsi dari VOIP akan terus berkembang pesat.
Saat ini hampir seluruh perusahaan besar menggunakan akses internet dalam membantu pekerjaan mereka/kegiatan perusahaan mereka. Salah satunya adalah penggunaan komunikasi sebagai media penghubung antara karyawan dan juga konsumen sehingga komunikasi yang murah merupakan cara atau langkah perusahaan menekan biaya produksi atau pemasaran. Adapun point-point yang memjadi pokok pembahasan pada makalah ini adalah skype sebagai pengajaran jarak jauh, perbandingan skype dengan tradisional dari segi biaya dan waktu.
Sekilas tentang Skype
A.   Pengertian Skype
Skype adalah software aplikasi komunikasi suara berbasis IP melalui internet antara sesama pengguna Skype. Pada saat menggunakan Skype maka pengguna yang sedang online akan mencari pengguna Skype lainnya Lalu mulai membangun jaringan untuk menemukan pengguna-pengguna lainnya. Skype memiliki berbagai macam feature yang dapat memudahkan penggunanya. Skype juga dilengkapi dengan SkypeOut dan SkypeIn yang memungkinkan pengguna untuk berhubungan dengan pengguna telepon konvensional dan telepon selular.
Setiap pengguna Skype memiliki sebuah username dan sebuah password. Dan setiap username memiliki sebuah alamat e-mail yang teregistrasi. Untuk masuk ke sistem Skype, pengguna harus menyertakan pasangan username dan passwordnya. Jika pengguna lupa password tersebut maka Skype akan mengubahnya dan mengirimkan password yang baru ke alamat e-mail pengguna yang sudah teregistrasi.
B.   Sejarah Perkembangan Skype
Skype adalah sebuah program komunikasi dengan teknologi P2P (peer to peer). Program ini merupakan program bebas (dapat diunduh gratis) dan dibuat dengan tujuan penyediaan sarana komunikasi suara (voice) berkualitas tinggi yang murah berbasiskan internet untuk semua orang di berbagai belahan dunia. Pengguna Skype dapat berbicara dengan pengguna Skype lainnya dengan gratis, menghubungi telepon tradisional dengan biaya (skypeOut), menerima panggilan dari telepon tradisional (SkypeIn), dan menerima pesan suara. Teknologi skype ditemukan oleh wirausahawan Niklas Zennström dan Janus Friis, orang yang sama yang menemukan Kazaa dan Joost (P2P untuk televisi). Skype lalu berkompetisi dengan protokol terbuka VoIP yang sudah ada seperti SIP, IAX, dan H.323. Grup Skype yang dibentuk pada bulan September 2003 lalu dibeli oleh perusahaan lelang internet raksasa di Amerika e-Bay pada bulan September 2005 dan bermarkas di Luxembourg, Jerman dengan kantor-kantor di London, Inggris, Praha, Rusia dan San Jose, California, A.S.
Sejak diluncurkan skype telah mengalami pertumbuhan pesat baik dari penggunaannya yang populer maupun pengembangan perangkat lunaknya, jasa yang ditawarkan pun menjadi beragam mulai dari penggunaan gratis maupun berbayar, hanya dalam beberapa tahun saja pada bulan April 2006 Skype memiliki 100 juta pengguna.
C.   Bagaimana Cara Kerja Skype?
VoIP berhubungan erat dengan teknologi fantastis lainnya, Internet. Alih-alih mengirimkan sinyal lewat jaringan PSTN, baik berupa analog atau digital, aplikasi VoIP menggunakan SIP (Session Initiation Protocol), -sebuah variasi dari protokol standar-, untuk menciptakan paket data dan mengirimnya lewat jaringan yang sama dengan jaringan yang anda pergunakan untuk email dan surfing.
Dengan menggunakan paket data, sebuah teknologi dapat digunakan untuk membawa lebih dari sekedar suara mono yang dilakukan oleh telepon jaman dulu. VoIP mampu membawa data teks, gambar, live video dan stereo sound berkualitas tinggi, tentunya tergantung dari seberapa besar bandwitdh anda.
Perjalanan si paket data akan dimulai dari sisi pengirim, bisa berupa perangkat keras dengan aplikasi khusus seperti “Skype Phones” dan Cisco VoIP phones hingga ke perangkat lunak yang harus diinstall ke terminal ponsel atau ke komputer. Semua perangkat harus mampu untuk mengirim dan menerima paket data melalui jaringan IPv4. Suara yang akan anda kirimkan akan ditangkap dan transkodekan dari format analog (hasil penangkapan oleh microphone) ke format digital, kemudian disampaikan ke kompresor yang akan meminimalisasi ukuran data sehingga memungkinkan untuk ditransfer melalui jaringan yang memiliki koneksi internet yang lambat.
Proses peminimalisasi audio streaming ini dengan cara dipecah-pecah menjadi bagian yang lebih kecil, masing-masing akan cukup kecil sehingga cukup dimuat dalam satu paket, yang kemudian akan diberikan “cap” layaknya di kantor pos untuk alamat tujuan sehingga paket tersebut tidak kesasar kemana-mana. Paket yang telah diberi alamat tersebut lalu dikirimkan melalui jaringan. Pada saat pe”ngecap”an juga akan diberikan kode nomor paket sehingga dapat direkonstruksi ulang menjadi bagian yang utuh tanpa terbalik.
Penerimaan akhir dari paket data tersebut harus merakit kembali paket-paket kecil tadi menjadi suatu bagian yang utuh, dimana hal ini tidak dilakukan oleh jaringan publik, yang rentan terhadap kepadatan data pada saat “jam-jam sibuk” dimana gangguan latensi dan kehilangan paket data sangat rawan terjadi pada saat pemakaian internet mencapai beban puncak (peak hours). Latency dan packet loss dapat mengakibatkan proses rekontruksi tidak berjalan sempurna, akan terdapat sebuah/beberapa space audio yang kosong pada hasil akhirnya (terputus-putus).
Walaupun dianggap jauh lebih fleksibel dibandingkan komunikasi PSTN tradisional, VoIP juga mendapatkan beberapa kritikan, terutama pada saat mati lampu atau terjadi trip (kondisi dimana tegangan listrik turun untuk sesaat) yang dapat mengakibatkan data menjadi hilang. Keharusan dukungan seperti router wireless yang otomatis membutuhkan daya listrik sebagai sumber energi membuatnya menjadi masalah besar bila sumber daya listrik terputus.
Dalam situasi ideal, di mana sebuah koneksi broadband dan listrik yang tersedia setiap waktu, teknologi VoIP memberikan komunikasi yang sangat murah dan komprehensif, mengeliminasi biaya roaming yang dibebankan oleh operator selular untuk panggilan jarak jauh. Banyak konsumen penyedia layanan VoIP menawarkan panggilan gratis pada klien mereka baik berupa komputer-komputer, ponsel dan skype, maupun terminal lainnya. Mereka juga menawarkan interkoneksi ke jaringan tradisional dengan biaya rendah.
D.   Keunggulan
1. Komunikasi global dan lokal yang lebih ekonomis
Komunikasi global dan lokal yang lebih ekonomis melalui suara atau konferensi video. Sebagai ilustrasi pada tahun 2007 perbandingan menelpon ke Amerika dari Indonesia adalah Rp.6,640,-/ menit
2 . Gratis
Sedangkan dengan menggunakan skype, aktifitas ini didapatkan gratis (untuk sesama pengguna skype) dan berbayar bila skype digunakan untuk menelpon ke pesawat telpon genggam: Rp. 1,593/ menit atau pesawat telpon rumah: Rp. 423/ menit
3. Komunikasi menjadi lebih murah dan terjangkau.
Konferensi bisa dilangsungkan antar pengguna (dua orang) sampai dengan lima pengguna sekaligus. Penggunaannya yang mudah. Untuk pengguna yang telah biasa menggunakan pengirimpenerima pesan instan internet, perangkat lunak skype akan dirasakan mudah. Pengguna hanya diharuskan untuk memiliki komputer dengan spesifikasi teknis tertentu, headset (yang memiliki mike dan speaker), serta sambungan internet.
Kualitas suara yang lebih baik dibandingakan VoIP pendahulunya. Kegunaan dasar pembicaraan telepon melalui komputer di mana pun pengguna berada (dengan koneksi internet) secara gratis.
4. Kualitas suara yang lebih baik
Dalam hal kualitas suara yang lebih baik, hal ini mungkin terjadi karena tim kerja Skype telah berhasil mengontrol sumberdaya- sumberdaya yang tersedia pada jaringan. Sehingga meningkatkan keberhasilan panggilan dan kualitas pada jaringan Skype melebihi tingkat POTS (Plain Old Telephony System: Sistem Telepon Tua Biasa) tanpa menggunakan pemusatan sumberdaya yang mahal. Dengan menyederhanakan perangkat lunaknya, sistem ini memungkinkan pengaplikasian yang mudah oleh siapapun.
5. Traversal Firewall dan NAT (Network Address Translation)
Klien-klien yang tidak menggunakan firewall dan klien-klien yang sudah berada pada alamat-alamat IP publik yang terarah dapat membantu “ujung-penghubung” dari NAT berkomunikasi dengan mengarahkan panggilan. Hal ini memungkinkan dua klien yang awalnya tidak bisa berkomunikasi untuk berbicara satu sama lainnya, karena sinyal panggilan di terjemahkan pada pengguna akhir yang satu dan pengguna akhir lainnya, sehingga kekhawatiran akan resiko keamanan atau privasi dapat diatasi. Bersamaan dengan hal ini, hanya proxi-proxi yang memiliki “jatah” berlebih yang dipilih sehingga performa pada penggunanya tidak terganggu. Beberapa teknik baru telah dikembangkan untuk menghindari konfigurasi firewall dan gateway pada pengguna akhir, dimana setting konfigurasi yang tidak sensitif biasanya menghambat mayoritas pengguna dalam berkomunikasi. Singkatnya, Skype bekerja di belakang mayoritas firewall dan gateway tanpa menggunakan konfigurasi khusus.
6. Data dan Alat Pencari Pengguna Global Terdesentralisasi
Kebanyakan dari pengirim-penerima pesan instan (Instant Messenger) atau perangkat lunak komunikasi memerlukan bentuk data pencari terpusat yang bertujuan agar hubungan antar pengguna akhir berhasil dilakukan, dimana para pengguna akhir ini memiliki nama pengguna statis karena alamat IP-nya cenderung berubah. Perubahan ini terjadi saat pengguna berpindah lokasi atau mencoba menghubungkan diri kembali ke dalam jaringan dengan menggunakan alamat IP dinamis. Kebanyakan dari alat komunikasi yang berbasiskan internet, mencari dan menemukan penggunanya menggunakan sentral informasi (central directory) dimana setiap nama pengguna dan nomor IPnya tercatat dan mencari tahu apakah setiap pengguna sedang dalam jaringan (online) atau tidak. Sentral informasi ini amatlah besar biayanya ketika penggunanya bertambah hingga jutaan, dengan mendesentralisasikan infrastruktur yang memakan banyak sumberdaya ini, skype berhasil memfokuskan sumber dayanya untuk mengembangkan fungsi. Teknologi jaringan P2P yang digunakan oleh aplikasi “berbagi berkas” (file-sharing) sebenarnya hampir cocok untuk digunakan pada jaringan desentralisasi yang digunakan oleh skype, namun jaringan-jaringan ini secara alamiah telah terbagi-bagi. Pencarian tidak dapat menghubungkan seluruh “ujung” yang terdapat di jaringan. Sehingga untuk dapat berkomunikasi dengan kualitas telepon yang baik dengan biaya serendah mungkin, diperlukan pengembangan generasi ketiga dari teknologi P2P (“3G P2P”) atau dikenal juga dengan Indeks Global (Global Index) disingkat IG – hal ini membuktikan sekali lagi pergeseran paradigma pada istilah “jaringan yang mungkin” . Teknologi IG adalah jaringan berlapis-lapis dimana antara penghubung-super (supernones) saling berkomunikasi dengan cara tertentu sehingga setiap penghubung dalam jaringan memiliki pengetahuan penuh akan setiap pengguna yang ada dan sumberdaya yang digunakannya dalam selubung (jeda panggilan) seminimal mungkin.
7. Pengarah lalulintas yang pintar (intelligent routing)
Dengan menggunakan seluruh sumberdaya yang ada, Skype mampu mengarahkan dengan pintar panggilan panggilan yang terkode melalui seluruh jalur efektif yang mungkin dilalui. Skype bahkan memastikan berbagai jalur-jalur penghubung tetap terbuka dan secara dinamis berpindah memilih jalur yang terbaik pada saat itu. Hal ini membuat Skype langsung menjadi perhatian orang karena dampaknya dalam mengurangi jeda sambungan dan peningkatan kualitas panggilan dalam jaringan.
8. Keamanan
Setiap panggilan dan pesan instan dikodekan oleh Skype pada ujung satu dan lainnya untuk melindungi privasi pengguna. Pengkodean ini perlu karena seluruh panggilan/ pertukaran informasi disalurkan menggunakan fasilitas Internet untuk publik.
9. Mudah digunakan
Dengan perangkat yang mudah digunakan dan bukan mempersulit pengguna, skype dibuat sesederhana mungkin – semua orang yang dapat menggunakan aplikasi Windows dan telepon karena perangkat lunak ini dapat bekerja dengan baik dengan sistem operasi komputer saku (pocket PC), Windows 2000, Windows XP, windows vista, Pocket PC, Mac OS X and Linux .
10. Kekurangan
1. Penipuan. Layaknya seluruh hubungan yang dilakukan melalui internet, skype juga memiliki masalah yang sama dengan registrasi identitas penggunanya. Registrasi dapat dilakukan tanpa menyerahkan identitas diri yang sah sehingga sebagai pengguna kita dapat memilih untuk tidak meggunakan nama asli dan di pihak yang sama kita beresiko untuk berkenalan dengan orang tanpa tahu identitasnya. Hal ini rentan terhadap penipuan dan kejahatan-kejahatan lainnya.
2. Kapasitas yang besar. Skype memakan 23MB kapasitas harddisk ketika dipasang, dibandingkan dengan pengirim pesan instan lainnya seperti Yahoo yang memakan kapasitas lebih kecil sekitar 10- 15 MB.
3. Terhalang oleh waktu dan kesediaan orang yang memanggil dan yang dipanggil. Penggunaan skype dengan metode suara harus dilakukan dengan rencana sebelumnya seperti membuat janji dengan orang yang dituju, karena apabila orang yang dituju tidak siap (terhalang oleh perbedaan waktu atau kesulitan sambungan Internet) maka niat untuk melakukan komunikasi langsung melalui suara bisa jadi sia-sia.
Skype adalah program kecil yang bisa dipasang di computer. Dengan program kecil ini kita dapat berbicara seperti berbicara melalui telepon dengan lawan bicara yang punya program sama. Berkomunikasi dengan cara ini berarti computer harus nyala, demikian juga lawan bicara kita. Sehingga dengan adanya komuikasi berbasis internet dari segi waktu sangat efisien.
Skype sebagai solusi komunikasi dalam pengajaran jarak jauh
Selama ini, kuliah jarak jauh identik dengan tele conference atau penyelesaian modul interaktif melalui internet. Kuliah jarak jauh yang dimaksud dalam tulisan ini adalah kuliah jarak jauh secara langsung (live), dalam hal ini dosen dan mahasiswa berkomunikasi secara real-time dengan media internet ketika kedua belah pihak ada di dua lokasi geografis yang berbeda.
Idealnya, mahasiswa dapat menyaksikan dan mengikuti kuliah dari seorang dosen dengan melihat aktivitas dosen tersebut secara fisik melalui media penyiaran (broadcast). Dalam hal ini, tele conference adalah salah satu contohnya. Bisa juga dilakukan dengan web-camera yang menampilkan aktivitas pengajar. Dengan metode ini mahasiswa dapat melihat secara langsung tayangan kuliah (presentasi) dosen termasuk bahasa tubuhnya ketika menjelaskan sesuatu.
Melakukan presentasi kepada mahasiswa/murid yang ada di tempat lain dapat dengan mudah dilakukan menggunakan fitur yang dimiliki oleh Skype. Jika Anda seorang pendidik, yang berkecimpung dalam pendidikan jarak jauh, Anda dapat memanfaatkan fitur ini untuk melakukan pengajaran pada kelas jauh Anda, yang perlu Anda persiapkan hanyalah koneksi Internet, web camera, dan microphone serta sebuah aplikasi Voice Over Internet Protocol gratis bernama Skype.
Kita akan menggunakan Skype untuk melakukan penyampaian presentasi secara langsung dengan menggunakan komunikasi suara dan video, sehingga yang tampil di ruang kelas jauh tidak sekedar presentasi visual saja, tetapi dilengkapi dengan suara dan video dari dosen yang ada di lokasi yang lain.
Untuk melakukan hal ini sangatlah mudah apabila pembaca mengikuti langkah-langkah sesuai dengan prosedur. Pertama, siapkan komputer yang menggunakan webcam atau laptop, kedua sambungkan kabel internet  Ketiga, berikutnya nyalakan Skype, kemudian panggil salah satu komputer yang ada di kelas jauh, atau komputer lain yang ada di kelas lainnya. Jika, skenario yang digunakan adalah point to point, dimana akan ada satu pengirim pesan dan satu penerima pesan, seperti pada gambar dibawah, maka kita dapat mengaktifkan fitur panggilan video yang ada di dalam Skype, sehingga baik peserta didik maupun dosen dapat saling melihat tampilan video
Namun jika skenario yang digunakan adalah komunikasi multipoint dimana ada satu pengirim pesan dengan banyak tempat yang menerima pesan (seperti terlihat pada gambar di bawah ini), maka metode komunikasi yang dapat dilakukan via Skype hanya dengan suara saja (audio call).


Memisahkan Suara dan Tayangan
Pada dasarnya kuliah merupakan keterpaduan antara tayangan yang baik dan suara yang menjelaskan tayangan tersebut. Jika tayangan cukup memadai dan suara dosen bisa didengar serta mampu menjelaskan dengan baik, seringkali bahasa tubuh atau gerakan dosen tidak terlalu dipentingkan. Dengan kata lain, pesan atau isi kuliah bisa saja dipahami jika peserta kuliah dapat melihat tayangan dengan jelas dan mendengar penjelasan dari dosen pada saat yang sama.
Dengan asumsi di atas, kuliah bisa dilakukan dengan Skype yang menjamin suara dosen akan didengar oleh mahasiswa. Persoalannya kemudian adalah bagaimana agar tayangan kuliah juga dapat dilihat
Untuk ini, dosen dan mahasiswa harus terhubung ke internet dan bisa melakukan komunikasi., YM atau Skype bisa digunakan untuk ini. Skemanya seperti pada Gambar 1 berikut:
Gambar menunjukkan seorang dosen di Australia sedang terhubung ke Internet dan siap memberikan kuliah untuk mahasiswa di Yogyakarta. Sementara itu, di Yogyakarta ada seorang asisten (penanggung jawab) B yang juga terhubung ke internet dan pada saat yang sama sedang berada di ruang kuliah. Dosen A menggunakan IM demikian pula Asisten B di Yogyakarta dan keduanya bisa berkomunikasi. Komputer yang digunakan oleh Assisten B terhubung ke Proyektor C sehingga tampilannya bisa dilihat di layar D oleh mahasiswa.
Pada komputer Assisten B juga sudah terdapat file bahan kuliah (tayangan) yang sebelumnya dikirim oleh Dosen A. Pada dasarnya kuliah dilakukan dengan menggunakan bahan ini dan artinya animasi (presentasi) akan ditangani oleh komputer Assisten B, bukan komputer Dosen A.
Pada saat kuliah berlangsung, Dosen A dan Asisten B membuka file tanyangan (*.ppt) yang persis sama. Apa yang dilihat oleh Dosen A juga dilihat oleh Assisten B dan artinya sama pula dengan yang dilihat oleh mahasiswa melalui layar proyeksi. Sementara itu, Dosen A dan Asisten B bisa berbicara satu sama lain menggunakan IM. Tentu saja kedua komputer harus dilengkapi dengan speaker dan microphone. Khusus di komputer Asisten B, volume speaker harus bisa didengar perserta kuliah. Jika Dosen A berbicara maka yang mendengar bukan saja Assisten B tetapi semua orang di kelas tersebut.
Dalam hal ini, memang perlu ada komunikasi yang sangat jelas antara Dosen A dan Assisten B agar penjelasan Dosen A bisa sesuai dengan materi yang disampaikan terhadap mahasiswa. Perlu dibuat tayangan kuliah yang informatif dan cukup sederhana dari segi animasi dengan pengaturan halaman tetapi efektif dalam menyampaikan pesan/isi kuliah.
Hal ini menunjukkan bahwa kuliah jarak jauh model ini merupakan pengalaman baru bagi hampir semua pihak yang terlibat. Dengan pengaturan seperti diilustrasikan pada Gambar, saya dapat memberikan kuliah dengan baik dan peserta mendengar penjelasan saya tanpa hambatan berarti. Tampilan dan animasi yang memadai serta kerjasama yang baik antara saya dan rekan yang menjadi ”operator” kuliah merupakan kunci keberhasilan kuliah jarak jauh ini.

DAFTAR PUSTAKA
Judul        :    Skype
Alamat     :    http://id.wikipedia.org/wiki/Skype
Penulis     :    Wikipedia
Diakses    :    11 November 2010
Judul    :    Pengertian Skype, Wikipedia version
Penulis  :    Puspa
Diakses  :    11 November 2010
Penulis  :    Irfan      
Diakses  :    11 November 2010

3 komentar:

Rosdy mengatakan...

thank's gan infonya, ane lg nyari2 info tntang skype.. eh mampirnya ksini.. hehe

penyembuhan alami mengatakan...

info yang sangat bagus buat di simak, ..

Solusindo Informatika mengatakan...

Penulisan artikelnya sangat lengkap dan gampang difahami,
Terima kasih uda sharing!!

Jual Skype For Business
Jual One Drive For Business
Distributor Kaspersky
Software Pendidikan

Poskan Komentar

Komentar yaksssssssss